Jokowi Tugaskan TNI-Polri Kawal Industrialisasi, Berantas Praktik Ekspor dan Tambang Ilegal

Presiden Joko Widodo
Presiden Joko Widodo memberikan keterangan pers seusai menyampaikan arahan dalam Rapat Pimpinan TNI-Polri di Hotel Sultan, Jakarta, Rabu, 8/2/2023. | Ist

FORUM KEADILANPresiden Joko Widodo (Jokowi) menugaskan TNI dan Polri untuk mengawal program industrialisasi dan hilirisasi pemerintah agar tidak terganggu.

Jokowi mengatakan, pesan tersebut merupakan salah satu arahannya kepada jajaran TNI dan Polri dalam Rapat Pimpinan (Rapim) TNI-Polri di Hotel Sultan, Jakarta, Rabu, 8/2/2023.

Bacaan Lainnya

“Tugas TNI Polri adalah menjaga agar namanya industrisalisasi, hilirisasi itu berjalan dengan baik di lapangan, tidak terjadi gangguan-gangguan,” ujar Jokowi dalam keterangan pers seusai memberikan arahan.

Jokowi mengatakan, salah satu upaya TNI-Polri dalam menjaga program industrialisasi adalah dengan memberantas praktik ekspor dan tambang ilegal yang masih berjalan.

Sebab, menurut dia, praktik-praktik ilegal itu dapat membuat penerimaan negara menjadi berkurang.

“Kalau di laut ya polisi air, Bakamla, TNI AL, misalnya. Dan saya kira para peserta sudah mengertilah apa yang dilakukan tak perlu saya jelaskan detil,” ujar Jokowi.

Presiden mengungkapkan, secara garis besar, ia berpesan kepada TNI dan Polri untuk memiliki visi yang sama.

Selain soal hilirisasi industri, Jokowi menekankan agar TNI dan Polri seirama soal penanganan kebakaran hutan dan lahan, serta menjaga kondusivitas di tengah tahun politik.

“Dalam rapim (rapat pimpinan) TNI dan Polri ini saya ingin agar visi itu sama, tugas TNI dan Polri itu menjaga di sebelah mana itu jadi jelas, arahnya ke sana,” kata Jokowi.

Rapat pimpinan TNI-Polri juga dihadiri sejumlah pejabat, yakni Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Panglima TNI Laksamana Yudo Margono, dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. Kemudian, Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal Dudung Abdurachman, Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Muhammad Ali, serta Kepala Staf TNI AU Marsekal Fadjar Prasaetyo. *