Harlah ke-123: Bung Karno, Tokoh Dunia yang Belum Tertandingi

Sejarawan sekaligus Dekan FIB Universitas Indonesia dalam acara diskusi peringatan Harlah Bung Karno di Sekolah Partai PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Kamis, 6/6/2024 | dok. PDIP
Sejarawan sekaligus Dekan FIB Universitas Indonesia dalam acara diskusi peringatan Harlah Bung Karno di Sekolah Partai PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Kamis, 6/6/2024 | dok. PDIP

FORUM KEADILAN – Sejarawan sekaligus Dekan FIB Universitas Indonesia (UI) Dr. Bondan Kanumoyoso menyebut bahwa pidato pembelaan atau pledoi Indonesia Menggugat Ir. Soekarno atau Bung Karno atas pemerintahan kolonial Belanda, masih relevan.

Bahkan, menurut Bondan, pledoi Indonesia Menggugat Bung Karno ini masih terngiang-ngiang di telinga setiap orang meski sudah hampir 100 tahun yang lalu.

Bacaan Lainnya

Sebab, apa yang disampaikan oleh Bung Karno dalam Pledoi untuk melawan imperialisme dan kolonialisme, justru menjadi relevan dengan situasi dan kondisi bangsa Indonesia saat ini.

Hal itu disampaikan Bondan saat hadir sebagai pembicara dalam peringatan Hari Lahir Bung Karno di Sekolah Partai PDI Perjuangan, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Kamis, 6/6/2024.

“Walaupun sudah berlalu hampir 100 tahun yang lalu, tapi rasanya Bung Karno seperti berbicara lagi di telinga kita dan menggedor hati kita semua dengan argumen-argumen yang masih relevan hingga saat ini. Jadi perbaikan nasib rakyat Indonesia itu menjadi tugas bersama,” kata Bondan.

Bondan pun memuji pemikiran Bung Karno lewat pidato pembelaan atau pledoi Indonesia Menggugat. Di mana, pledoi itu dibuat di bawah tekanan pemerintahan kolonial saat di dalam penjara Banceuy di Bandung pada 1930.

Bondan menyebut belum ada yang bisa menandingi pemikiran Bung Karno dalam pledoi Indonesia Menggugat.

“Saya kira menyamakan tidak bisa, karena memang ditulis dengan kedalaman dan satu pemahaman yang luar biasa. Dengan runtut dan sistematis, dengan mengambil referensi 60 orang penulis, saya hitung, dan tokoh-tokoh dunia yang cukup itu paling kurang. Jadi luar biasa,” ucapnya.

“Jadi Pledoi Indonesia Menggugat yang berbeda dibagi dalam 19 bagian. Diawali dengan uraian tentang imperialisme, diakhiri dengan marhaenisme. Sangat sistematis,” sambungnya.

Bondan juga menyebut pemikiran Bung Karno sangat runut dan sistematis. Bahkan, sebagai dampak dari imperialisme selama berabad-abad yang tersisa sebagai kekuatan bangsa Indonesia itu adalah tinggal kaum Marhaen.

“Yang memang itu juga diformulasikan oleh Bung Karno siapa kaum marhaen, dan ini luar biasa. Selalu kali disederhanakan orang seolah-olah itu adalah tiruan dari pemikiran-pemikiran besar yang lain. Tapi Bung Karno tertumpu pada realita yang ada dalam masyarakat Indonesia untuk melahirkan konsep kaum Marhaen,” ujarnya.

Bondan pun mengingatkan bahwa pemikiran Bung Karno jauh melampaui zaman. Sebab, imperialisme dan kolonialisme tidak berakhir dan justru bertransformasi saat ini.

“Jadi menurut Bung Karno, imperialisme dan kolonialisme tidak berakhir. Nah ketika VOC bangkrut. Tetapi justru telah bermetamorfosis menjadi neoimperialisme dan neokolonialisme. Ini relevansinya dengan situasi zaman sekarang. Nah Indonesia menggugat, menyajikan dengan jelas,” jelasnya.

Bondan mengajak seluruh peserta dan masyarakat untuk mendalami kembali pidato pembelaan atau Pledoi Indonesia Menggugat Bung Karno. Sebab, kata dia, di sana dijelaskan bahwa akar dari penderitaan dan kemiskinan rakyat itu adalah sistem ekonomi yang tidak adil.

“Kalau kita lihat Pancasila, yang paling bermasalah adalah sila ke-5 Pancasila, keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia yang menyebabkan munculnya sistem politik yang kita rasakan di Indonesia itu menindas,” katanya.

Bondan menambahkan, pemikiran Bung Karno ini juga mengajarkan bahwa bangsa Indonesia akan dapat secara efektif tercapai jika mau berjuang di tengah-tengah rakyat dan bukan menggunakan nama rakyat, tetapi berjuang di tengah-tengah rakyat.

“Bersama-sama rakyat seperti yang dilakukan oleh Bung Karno dengan memajukan kepentingan perjuangan untuk rakyat Indonesia,” pungkasnya.

Untuk diketahui, Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto turut hadir dalam acara sekaligus juga menjadi salah satu pembicara.

Selain itu, ada Ketua DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat, Ketua DPP PDIP Ribka Tjiptaning, serta puluhan perwakilan badan dan sayap PDIP.

Adapun acara dipandu oleh Sejarawan yang juga kader PDIP Bonnie Triyana.*

Laporan M. Hafid