Erick Thohir Mau Bangun Menara Kembar Dekat Monas, Jakarta pun Disulap Mirip New York

Erick Thohir s
Erick Thohir. | Ist

FORUM KEADILAN – Pemerintah tetap membenahi dan meningkatkan nilai aset di DKI Jakarta kendati ibu kota negara sekaligus kantor pemerintahan segera dipindahkan ke IKN Nusantara, Kalimantan Timur.

Salah satu upaya yang dilakukan, yakni rencana mewujudkan area Monas sebagai city center baru di DKI Jakarta. Untuk mendukung visi tersebut, pemerintah melalui Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mempersiapkan twin tower atau menara kembar di Monas.

Bacaan Lainnya

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, pembangunan menara kembar dapat mendukung kebutuhan pemerintah DKI Jakarta untuk mewujudkan city center baru. Untuk itu, Erick meningkatkan nilai aset BUMN yang ada di sekitar Monas.

“Karena memang kita punya cita-cita besar bahwa ketika IKN akan berdiri, tentu aset BUMN (di Jakarta) juga harus tetap kita tingkatkan nilainya. Seperti gedung ini (Kantor BUMN), bisa saja nanti dirobohkan menjadi komplek baru, disesuaikan dengan rencana DKI Jakarta,” kata Erick, dikutip Sabtu, 27/5/2023.

Adapun, tiga aset BUMN bernilai tinggi berada di selatan Monas, yaitu Gedung Kementerian BUMN, Gedung Menara Danareksa yang baru direnovasi dan diresmikan, dan BSI Tower yang sedang dalam proses renovasi.

Gedung Danareksa dan BSI Tower pun akan disiapkan sebagai menara kembar (twin tower) yang akan memberi nilai lebih pada kawasan city center Monas nanti. Erick telah meminta Danareksa untuk mendorong konsolidasi aset-aset BUMN yang ada di sekitar Monas agar mempersiapkan property fund, termasuk aset milik Pertamina.

“Danareksa akan mencari skemanya, di mana secara kepemilikan akan tetap pada masing-masing (BUMN),” ujar Erick.

Menurut dia, upaya pemerintah DKI Jakarta memperbaiki Monas merupakan rencana besar yang membutuhkan dukungan semua pihak.

Adanya IKN, tidak berarti Jakarta berhenti berbenah. Dalam cetak biru Plt Gubernur DKI disebutkan rencana penghijauan kembali kawasan Monas.

Proyek itu, menurut Erick, sama seperti saat Indonesia menjadi tuan rumah Asian Games, menghijaukan kawasan Gelora Bung Karno.

“Dengan rencana tersebut, maka dua titik ini saja (BSI Tower dan Menara Danareksa) menjadi titik yang mahal (value-nya). Dan kami membangun Menara Danareksa ini pun dengan perhitungan, bukan gaya-gayaan. Buktinya dari target (okupansi) 75 persen, ternyata malah 82 persen. Artinya, ini sangat feasible,” jelasnya.

Dia menambahkan, kawasan Monas akan menjadi area yang sangat eksklusif dan menarik, terutama dengan adanya Monas di tengahnya.

“Sebagai komparasi seperti yang ada di New York atau London. Ada taman kota yang besar, nah di sini nanti (seperti itu),” tandasnya.*