Penembakan di Paris Tewaskan 3 Orang, Pelakunya Kakek 69 Tahun

Ilustrasi penembakan. | Ist

FORUM KEADILAN – Seorang pria melakukan penembakan brutal di pusat budaya Kurdi, Paris, Prancis, Jumat, 23/12/2022. Peristiwa ini  menewaskan tiga orang dan melukai tiga orang lainnya.

Pelakunya, seorang kakek berusia 69 tahun, merupakan pensiunan masinis dengan sejarah kekerasan rasis dan pelanggaran senjata.

Bacaan Lainnya

Dilansir kantor berita AFP, Sabtu, 24/12/2022, pria itu melepaskan tembakan di pusat budaya Kurdi dan salon rambut di Paris pada hari Jumat, 23/12/2022.

Jaksa Paris, Laure Beccuau mengatakan soal apakah serangan hari Jumat itu dimotivasi oleh rasisme “Jelas akan menjadi bagian dari penyelidikan kami”.

Menteri Dalam Negeri Prancis, Gerald Darmanin mengatakan pria itu “jelas menargetkan orang asing”, tetapi “tidak pasti” apakah dia bermaksud membunuh “khususnya orang Kurdi”.

Diidentifikasi sebagai “William M” oleh media Prancis, pria bersenjata itu pernah menikam setidaknya dua migran di sebuah kamp migran di Paris tahun lalu, kata polisi dan sumber kehakiman kepada AFP.

Pria itu juga diduga telah merusak beberapa tenda di kamp migran di taman Bercy di Paris timur pada 8 Desember 2021.

Pada Juni 2016, dia dihukum karena kekerasan bersenjata oleh pengadilan di Seine-Saint-Denis. Setahun kemudian, dia dijatuhi hukuman penjara enam bulan karena memiliki senjata api secara ilegal, kata sumber pengadilan kepada AFP.

Dia merupakan anggota klub olahraga menembak dan memiliki beberapa senjata api yang terdaftar.

Usai melakukan penembakan pada Jumat, 23/12/2022, kakek itu dibawa ke rumah sakit untuk perawatan karena luka serius di wajah setelah dia ditangkap di tempat kejadian.*