Tegas dan Berani

KPK Akan Telusuri Fakta Persidangan Bahwa Ganjar Pranowo Dapat 500.000 Dollar AS Dari e-KTP

0

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan mencermati fakta persidangan terkait Setya Novanto yang mendengar dari Andi Agustinus bahwa Ganjar Pranowo sudah mendapatkan jatah terkait proyek KTP-elektronik (KTP-e).

“Tadi kami juga dengar fakta persidangan seperti itu. Tentu saja fakta persidangan perlu dicermati terlebih dahulu. Misalnya, dikatakan Setya Novanto mendengar dari Andi Agustinus,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di gedung KPK, Jakarta, Kamis, 8/2/2018.

Sebelumnya, mantan Ketua DPR Setya Novanto dilapori pengusaha Andi Agustinus alias Andi Narogong bahwa Wakil Ketua Komisi II saat itu Ganjar Pranowo sudah mendapatkan jatah 500 ribu dolar AS terkait proyek KTP elektronik.

“Waktu Andi (Narogong) ke rumah saya itu, menyampaikan telah memberikan bantuan dana untuk teman-teman ke Komisi II dan banggar (Badan Anggaran), dan untuk Pak Ganjar sekitar bulan September 500 ribu dolar AS, itu disampaikan kepada saya,” kata Setya Novanto dalam sidang di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Kamis.

Hal itu disampaikan Novanto terkait pertemuannya dengan Ganjar Pranowo di Bandara Ngurah Rai Bali sekitar tahun 2011-2012. Novanto dalam pertemuan itu menyampaikan “jangan galak-galak” dan “apakah sudah selesai” terkait dengan proyek KTP-e yang anggarannya sedang dibahas di Komisi II.

“Tentu kami harus lihat kesesuaian bukti satu dengan yang lainnya. Barulah kami bisa mendalami fakta-fakta persidangan tersebut,” ucap Febri.

Lebih lanjut, Febri menyatakan jika memang Novanto ingin membuka peran pihak lain dalam proses persidangan di Pengadilan Tipikor dan juga dalam proses pemeriksaan dalam penyidikan kasus KTP-e akan sangat terbuka bagi yang bersangkutan untuk menyampaikan keterangan.

“Meskipun keterangan tersebut harus kami kroscek dan kami pastikan kesesuaian atau tidak sesuainya dengan bukti-bukti atau saksi yang lain,” ungkap Febri.

Dalam sidang di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin (3/4/2017).bekas Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin, juga bercerita tentang Ganjar Pranowo. Menurut Nazaruddin, Ganjar  sempat menolak saat diberikan rekannya di Komisi II, Mustokoweni,  karena saat itu dia hanya mendapatkan 150 ribu Dolar Amerika. “Ganjar tidak mau menerima karena ingin mendapatkan sama dengan ketua yakni 500.000 Dolar (AS),” kata Nazaruddin ketika itu.

Nazaruddin mengaku tidak tahu sebab Ganjar ingin dapat jatah lebih. Pasalnya, kata Nazaruddin, pembagian tersebut memang diatur oleh ketua komisi.

Jatah ketua Komisi memang lebih besar karena sesuai UU MD3, hanya ketua komisi yang membubuhkan tanda tangan.

Masih menurut Nazaruddin, karena hanya ditawari jatah yang kecil, Ganjar Pranowo pun ”meributkan’ masalah e-KTP. Ganjar kemudian banyak berbicara dan mengkritisi mengenai e-KTP di media. “Setelah itu dia ribut di media,” kata Nazaruddin.

Karena sikap Ganjar Pranowo yang ‘menentang’ di media, pimpinan Komisi II akhirnya melunak dan aktif melobi Ganjar Pranowo.

Akhirnya, disepakati Ganjar menerima 500 ribu Dolar AS, sekitar satu bulan sejak Ganjar menolak. Uang tersebut tetap diserahkan Mustokoweni. “Sisanya yang 20 ribu Dolar diberikan saat reses DPR,” tukas Nazaruddin.

Pada persidangan pekan lalu, Ganjar Pranowo mengakui pernah ditawari tiga kali uang hasil korupsi pengadaan KTP elektronik tahun anggaran 2011-2012.

Uang tersebut ditawarkan Anggota Komisi II Mustokoweni saat sidang di DPR RI. “Saya tidak terlalu ingat karena itu kalau enggak sekali, dua kali, tiga kali di dalam ruangan sidang. “Dek ini ada titipan dari Irman’. Saya bilang nggak usah,” kata Ganjar saat persidangan di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Kamis (30/3/2017).

Leave A Reply

Your email address will not be published.