Tersangka Bansos Covid 19 Sebanyak 3.176 Lebih Besar Dari Korban Covid Yang Hampir 3.000

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Mabes Polri mengatakan Satgas Saber Pungli (Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar) menangkap tersangka sebanyak 3.176 orang terkait  pungutan liar saat menyerahkan bantuan sosial (bansos) kepada keluarga penerima manfaat akibat pandemi Covid-19. Jumlah tersangka tersebut periode 1 Januari sampai 31 Mei 2020. Sampai saat ini kepolisian mengawasi pungutan liat tersebut apalagi di tengah pandemi Covid-19.

“Dalam periode 1 Januari sampai 31 Mei 2020 Satgas Saber Pungli telah melakukan OTT sebanyak 2.003 kali dan ada tersangka sebanyak 3.176 orang terkait pungutan liar saat memberikan bansos untuk masyarakat,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Awi Setiyono saat virtual konferensi pers melalui akun Youtube, Rabu (1/7).

Kemudian, ia melanjutkan tetap mengawasi semua stakeholder di seluruh daerah. Jangan sampai bansos tersebut tidak tepat sasaran. “Kami tetap awasi dan akan tindaklanjuti secara hukum,” kata dia.

Sebelumnya diketahui, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD mempersilakan masyarakat melapor jika menemukan pungutan liar (Pungli), saat pembagian bantuan sosial (bansos) bagi keluarga penerima manfaat akibat pandemi Covid-19. Mahfud mengatakan masyarakat bisa melaporkan hal itu kepada Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar (Satgas Saber Pungli).

Mahfud menjelaskan, masyarakat dapat melaporkan pungutan liar yang terjadi di kementerian, lembaga dan pemerintah daerah itu melalui telepon, email atau SMS. Selain itu, masyarakat juga bisa datang sendiri ke Posko Pusat Satgas Saber Pungli di Gedung Kemenkopolhukam dan Unit Pemberantasan Pungutan Liar di seluruh daerah di Indonesia.

“Bila ada penyelewengan, masyarakat dipersilakan mengadu ke Satgas Saber Pungli untuk ditindaklanjuti dan pelakunya ditindak,” ujar Mahfud berdasarkan pernyataan yang diterima usai rapat Saber Pungli secara virtual yang digelar di Jakarta, Selasa (21/4).

Adapun Rapat Saber Pungli itu digelar untuk menyelaraskan tugas Satgas Saber Pungli 2020 Pusat dan Daerah, di tengah pandemi Covid-19. Menkopolhukam selaku pengendali dan penanggungjawab Satgas memimpin rapat yang dihadiri Ketua Pelaksana Satgas Saber Pungli Komisaris Jenderal Polisi Moechgiyarto. Hadir pula kelompok ahli dan kelompok kerja Satgas Saber Pungli.

Mahfud ingin memastikan program bantuan pemerintah untuk mengatasi penularan Covid-19 berjalan sesuai sistem dan tidak diselewengkan. Sementara itu, Ketua Pelaksana Satgas Saber Moechgiyarto mengatakan pihaknya segera menindaklanjuti arahan Menkopolhukam dalam rapat virtual tersebut.

You might also like