Buronan Polisi Veronica Koman Mengaku Beri Dokumen Papua Pada Presiden Joko Widodo Di Australia

Pengacara dan aktivis hak asasi manusia (HAM), Veronica Koman, mengatakan, dokumen tahanan politik dan korban meninggal di Papua diberikan langsung kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi). Bahkan, sang pemberi dokumen itu sempat berswafoto dengan Jokowi.

“Iya yang menyerahkan bahkan sempat selfie dengan Pak Jokowi, malah Pak Jokowi yang pegang HP-nya. Cuma kan kami tidak mau fokus di masalah gimmick, kami mau fokus di substansi, yaitu soal data para korban ini,” jelas Veronica melalui pesan singkat, Rabu (12/2).

Pada Senin (10/2) lalu, Veronica dan tim pegiat HAM lainnya di Canberra, Australia, berhasil menyerahkan dokumen-dokumen tersebut kepada Jokowi. Dokumen tersebut memuat nama dan lokasi 57 tahanan politik Papua yang dikenakan pasal makar, yang saat ini ditahan di tujuh kota di Indonesia.

“Kami juga menyerahkan nama beserta umur dari 243 korban sipil yang telah meninggal selama operasi militer di Nduga sejak Desember 2018, baik karena terbunuh oleh aparat keamanan maupun karena sakit dan kelaparan dalam pengungsian,” terang Veronica.

Dia menjelaskan, data-data tersebut didapatkan dari berbagai sumber. Untuk tahanan politik, ia mendapatkan data tersebut dari hasil kompilasi data para pengacara HAM dan aktivis yang biasa menangani kasus makar Papua.

Sedangkan data korban meninggal dunia Nduga, ia mengaku mengumpulkan dari koalisi relawan masyarakat sipil yang secara swadaya membantu pengungsi. “Termasuk mendokumentasikan yang meninggal. Kami ringkas jadi pendek untuk dibaca Pak Jokowi karena beliau orang sibuk. Laporan yang asli tebal karena tidak hanya memuat daftar nama dan umur, tapi juga tanggal, dan cara kematian serta fotonya,” terang dia.

 

Burunan Polisi

Kepolisian Daerah Jawa Timur telah menetapkan tersangka provokasi dan penyebaran informasi palsu kerusuhan di asrama mahasiswa Papua di Surabaya, Veronika Koman, sebagai buronan atau daftar pencarian orang (DPO).

Kepolisian juga telah mengeluarkan surat permintaan red notice kepada Interpol untuk tersangka Veronica Koman. Hubinter Polri dan Interpol sudah berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri dan KBRI Australia.

“Kemarin kami melakukan gelar perkara di Bareskrim bersama Hubinter bahwa kami sudah mengeluarkan DPO yang nanti akan kami tunjukkan,” kata Kapolda Jawa Timur Inspektur Jenderal Luki Hermawan hari ini, Jumat, 20 September 2019.

Menurut Luki, KBRI sudah berkomunikasi dengan Veronica Koman yang tengah kuliah S2 di Negeri Kanguru tersebut. “Isi komunikasinya apa saya tidak tahu.”

Veronica Koman dalam pernyataan tertulisnya menyatakan penetapan tersangka dirinya adalah upaya kriminalisasi dan pengalihan isu dari masalah pokok di Papua.

Bahkan, wanita 31 tahun itu menilai polisi telah menyalahgunakan wewenang.

“Kepolisian telah menyalahgunakan wewenangnya dan sudah sangat berlebihan dalam upayanya mengkriminalisasi saya, baik dalam caranya maupun dalam melebih-lebihkan fakta yang ada,” ujar Veronica Koman.

You might also like