Umat Islam Timur Tengah Protes Jenderal Iran Oleh Amerika Serikat

Rakyat Palestina di Jalur Gaza pada Sabtu berkabung atas kematian komandan Penjaga Revolusi Iran Qassem Soleimani, yang tewas dalam serangan udara Amerika Serikat di Irak.

Para pemimpin kelompok Hamas, yang menguasai Gaza, dan faksi Jihad Islam Palestina, yang keduanya didukung oleh Iran, berbaur dengan para pelayat di sebuah tenda yang didirikan untuk menghormati Soleimani di jantung Kota Gaza.

Bendera Amerika Serikat dan Israel diletakkan di tanah agar pengunjung dapat menginjaknya saat mereka masuk ke dalam tenda dan melewati mural Soleimani. Bendera itu pun lantas dibakar.

“Kami setia kepada mereka yang mendukung perlawanan dan bersama Palestina, dan kami meminta pemerintah AS dan pendudukan Zionis bertanggung jawab penuh atas konsekuensi kejahatan menyedihkan ini,” kata pejabat Hamas, Islamil Radwan.

Aksi protes pembakaran bendera AS

Soleimani merupakan komandan Pengawal Revolusi Iran di luar negeri. Sebagai kepala Pasukan Quds, jenderal berusia 62 tahun itu menjadi ahli strategi dalam upaya menyebarkan pengaruh Iran di Timur Tengah melalui milisi proksi, beberapa di antaranya kini beroperasi di ambang pintu Israel, musuh bebuyutannya.

Israel, yang membela operasi AS pada Jumat, berperang tiga kali dengan Hamas dalam satu dekade terakhir dan pada 2006 terlibat perang singkat dengan kelompok Hizbullah dukungan Iran di seluruh perbatasan Libanon.

Serangan Amerika Serikat

Soleimani tewas saat AS melancarkan serangan udara ke Bandara Internasional Baghdad, Irak, pada Jumat pagi. Serangan membidik konvoi Popular Mobilization Forces (PMF), pasukan paramiliter Irak yang memiliki hubungan dekat dengan Iran. Itu merupakan serangan besar pertama AS terhadap kelompok yang terafiliasi atau terkait dengan Iran sejak menarik pasukannya dari Irak pada 2011.

Soleimani merupakan tokoh militer Iran yang memiliki pengaruh besar di kawasan Timur Tengah. Ia dipercaya memimpin Pasukan Quds, sebuah divisi atau sayap dari Garda Revolusi Iran yang bertanggung jawab untuk operasi ekstrateritorial, termasuk kontra-intelijen di kawasan.

Soleimani disebut sebagai “otak” pembentukan paramiliter yang membidik Israel dan kepentingan AS di seluruh Timur Tengah. Munculnya kelompok Hizbullah di Lebanon dan Houthi di Yaman diyakini berkat peranan Soleimani.

Dia sangat dipuja di Iran. Soleimani dianggap tokoh terkuat setelah pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei. Kendati demikian, kesetiaan dan loyalitasnya terhadap Khamenei tak pernah diragukan.

Khamenei telah mengutuk serangan AS yang menewaskan Soleimani. Dia menyatakan akan mengambil aksi balasan.

Pernyataan Donal Trump

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump membela keputusannya memerintahkan pembunuhan Komandan Pasukan Quds Mayor Jenderal Qasem Soleimani. Menurut dia, tindakan itu seharusnya telah dilakukan sejak lama. Sebab, Soleimani dipandang sebagai teroris nomor satu di dunia.

“Militer AS melakukan serangan presisi tanpa cacat yang menewaskan teroris nomor satu di mana saja di dunia, Qassem Soleimani. Apa yang dilakukan AS kemarin seharusnya sudah dilakukan sejak lama. Banyak nyawa akan diselamatkan,” kata Trump di resornya di Florida pada Jumat (3/1).

Dia menyebut Soleimani telah merencanakan serangan yang mengancam para diplomat dan personel militer AS di Irak serta kawasan sekitarnya. “Tapi kami menyergapnya dalam serangan dan menghentikannya,” ujarnya.

Trump menampik bahwa AS sedang berupaya memulai peperangan. “Kami mengambil tindakan semalam untuk menghentikan perang. Kami tidak mengambil tindakan untuk memulai perang,” kata dia seraya menambahkan bahwa AS tak mencari perubahan rezim di Iran.

You might also like