KPK IKLAN

Lelang Proyek Gedung Rektor UBB Rp 9,4 Miliar, Kuat Dugaan Mengarah ke Kontraktor Bernama Roland ?

 

PANGKALPINANG, FORUMKEADILAN.COM  -Proyek pembangunan peningkatan gedung rektor Universitas Bangka Belitung (UBB) senilai Rp.9,4 miliar tahun anggaran APBD 2019 yang saat ini sedang dalam proses lelang di Unit Layanan Pengadaan (ULP) Barang/Jasa Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) santer disebut-sebut milik kontraktor bernama Roland.

Meskipun saat ini proyek tersebut sedang dalam proses lelang. Namun sejumlah pihak menyebut dengan gamblang jika proyek Pembangunan Peningkatan Gedung Rektor UBB diduga mengarah ke salah satu peserta lelang yakni kontraktor bernama Roland.

Berdasarkan informasi yang berhasil dihimpun oleh sejumlah wartawan, jika peserta lelang
Proyek Pembangunan Peningkatan gedung Rektor UBB ada tiga peserta yakni :

1. CV Ananta dengan harga terkoreksi Rp. 8.980.336.751.83.
2. CV Serentil dengan harga terkoreksi Rp. 9.168.497.675.30
3. CV Panca Marga dengan harga terkoreksi Rp. 9.176.426.944.02

” Setahuku proyek itu  ( Gedung Rektor UBB/Red ) milik kontraktor yang bernama Roland. Sama halnya dengan proyek gedung RSUP Seokarno punya dia. Kedua proyek itu yakni proyek gedung RSUP Seokarno sudah ada pemenang  dan satunya lagi proyek gedung Rektor UBB sedang dalam proses lelang,” ungkap, A, salah satu kontraktor lokal ternama, Selasa (2/7/2019).

Disebutkannya, jauh sebelum lelang, dirinya telah mengetahui kalau kedua proyek itu milik kontraktor Roland yang katanya berdomisili di Jakarta.

” Jauh sebelum lelang saya sudah tahu kalau kedua proyek itu milik kontraktor Roland
Kalau aku ngambik proyek yang aman-aman bai, asal pacak makan jadilah,” katanya kalau setahu dirinya Roland orang Manado.

Terkait dengan lelang proyek peningkatan gedung Rektor UBB yang dilaksanakan ULP Babel, Kurniawan selaku Kepala Biro Pengadaan Barang dan Jasa mengakui bahwa saat ini pihaknya sedang melaksanakan proses lelang proyek pembangunan peningkatan gedung Rektor UBB senilai Rp.9,4 miliar.

Ditegaskan Kurniawan, pihaknya (Pokja) dalam hal ini akan bekerja profesional dan bepegang kepada peraturan yang sudah ada.

” Iya masih dalam proses lelang. Dalam hal ini kami bekerja profesional dan sesuai aturan, itu saja,” tegas Kurniawan ditemui di kantornya, Selasa ( 2/7/2019).

Disinggung apakah benar ada pihak-pihak tertentu yang mengintervensi pokja untuk memenangkan kontraktor tertentu pada proyek pembangunan peningkatan gedung rektor UBB.

Secara tegas Kurniawan kembali mengatakan tidak ada pihak mana pun yang dapat mengintervensi pokja dalam hal lelang.

” Proses lelang semuanya sudah tersistem. Untuk itu Pokja tidak bisa diintervesi pihak mana pun,” kata pria yang digadang-gadang tak lama lagi menjabat sebagai Plt Dinas PU Babel ini.

Disisi lain, syarat mengikuti lelang proyek gedung rektor UBB ini banyak sekali dikeluhkan kontraktor lainnya yang mau ikut namun terhalang dengan syarat yang dirasa tidak masuk akal dan mengada-ada.

Salah satu kontraktor yang enggan menyebutkan namanya mengatakan syarat yang ditentukan oleh PPK bernama Yudi Sapta (dosen UBB) tergolong gila.

1.Personil Teknik Elektronika dan Telekomunikasi dalam gedung,bukankah pekerjaan gedung tidak menggunakan ahli teknik Elektronika dan Telekomunikasi.

2. Produk atap yang melampirkan sertifikat SNI dan Blue Scope, bukankah untuk produk produk atap seperti itu tidak ada distributor yang mengeluarkan.

3.Lampiran hasil pemindai (Scan) rek koran 1 bulan terkahir sebesar 20% dari HPS sebagai bukti memiliki modal keuangan sendiri (bukan premi/pinjaman), bukankah pekerjaan gedung UBB ini menggunakan perusahaan kecil yang kemampuan keuangannya tidak lebih dari 500 juta dan untuk persyaratan tenaga tetap apakah dapat dibuktikan dengan bukti setor pajak sesusai dengan Permen PU No.07 Tahun 2019.

“Semua syarat yang dibuat PPK itu saya nilai gila dan tidak masuk akal. Ini namanya membatasi kontraktor lain agar tidak masuk. Saya ini kontraktor lokal yang mencari makan di kampung sendiri, jangan gila-gila buat persyaratan,” keluhnya dibincangi di salah satu rumah makan, Selasa (2/7/2019).

Hingga berita ini diturunkan sejumlah wartawan masih berupaya mengkonfirmasi  kebenaran jika proyek gedung rektor UBB tersebut disebut-sebut mengarah kepada kontraktor bernama Roland. (Red)

 

You might also like