PELECEHAN SEKS ANAK

Jadi Terpidana, Mantan Kalapas Sukamiskin Tak Mau Di Penjara Di Lapas Sukamiskin

Kuasa hukum terdakwa mantan Kalapas Sukamiskin, Wahid Husen, meminta kliannya tak ditahan di penjara yang pernah dipimpinnya. Alasannya, kata kuasa hukum terdakwa, Firman Uli Silalahi, yaitu faktor psikologis kliennya.

‘’Kami meminta Pak Wahid tidak menjalani pidana (ditahan) di Lapas Sukamiskin. Nanti dia (Wahid) dibully segala macam sama warga binaan,” kata dia kepada para wartawan usai persidangan di Pengadilan Tipikor Bandung, Senin (8/4).

Dikatakan Uli, jika ditahan di Lapas Sukamiskin, akan menganggu kejiwaan kliennya. Karena itu, ia meminta jaksa KPK  mempertimbangkan agar kleinnya menjalani hukumannya di Rutan Kelas I Bandung (Rutab Kebonwaru).

“Saya minta tetap saja di Rutan Kelas I Bandung seperti sekarang. Kalau di sana (Sukamiskin) ada banyak mantan anak buahnya. Anak-anaknya yang tadinya kalau datang ke situ (kantor bapaknya) yang dulu bos, sekarang tempatnya berubah jadi di jeruji. Ini kan sangat memberatkan psikologis klien saya dan keluarganya,’’tutur dia.

Sebagaimana diketahui, selama menjalani persidangan atau hampir lebih dari enam bulan, terdakwa Wahid Husen ditahan di Rutan Kelas I Bandung. Wahid divonis delapan tahun penjara dan denda Rp 400 juta subsider empat bulan kurungan penjara karena terbukti melanggar Pasal 12 Huruf b UU No 20 tahun 2011 tentang Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP Jo Pasal 65 ayat (1) KUHP.

You might also like