Tiga Pemuda Gersik Mati Tak Terhormat Sehabis Pesta Minuman Keras

Tiga pemuda asal Desa Hulaan, Kecamatan Menganti, Kabupaten Gresik, meninggal dunia diduga setelah berpesta minuman keras, kata pejabat Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr Soetomo Surabaya.

Kepala Hubungan Masyarakat RSUD Dr Soetomo Surabaya dr Pesta Parulian kepada wartawan di Surabaya, Minggu,19/8/2018 menyebut pihaknya hingga sore ini telah merawat sebanyak 31 pemuda yang diduga terkait dengan kasus tersebut.

“Semula pada dini hari tadi kami menerima sebenyak 13 pasien asal Desa Hulaan, Menganti, Gresik. Lalu hingga sore ini bertambah menjadi 28 orang yang kami rawat. Semuanya asal Desa Hulaan, Menganti, Gresik,” katanya.

Dia memastikan tiga di antaranya telah meninggal dunia. “Seorang meninggal di RSUD Dr Soetomo Surabaya. Dua korban lainnya meninggal di rumah sakit Gresik,” ujarnya.

Pesta menyebut seluruh korban yang dirawat di RSUD Dr Soetomo masih berusia muda, antara 18 hingga 25 tahun.

“Dari kartu identitasnya ada yang lahir pada tanggal 18 dan 19 Agustus. Sepertinya mereka sedang merayakan sesuatu, bisa jadi merayakan ulang tahun,” ucapnya.

Pesta menjelaskan analisa dokter RSUD Dr Soetomo berdasarkan gejala klinis, seluruh pasien asal Desa Hulaan, Menganti, Gresik, itu mengalami keracunan cairan yang mengandung methanol.

“Seluruh pasien yang kami rawat kebanyakan mengalami pusing dan mual. Beberapa di antaranya ada yang mengaku habis menenggak beberapa minuman keras, dengan menyebut sebuah produk atau merek yang berkadar alkohol tinggi,” ucapnya.