Napi Rutan Salemba Kendalikan Bisnis Sabu, Kaki Tangannya Diciduk BNN

Badan Narkotika Nasional (BNN) dan BNNP Banten menyita narkoba jenis sabu dan ekstasi di Tangerang, Banten, pada hari Senin. Barang haram ini dikendalikan narapidana (napi) dari Rumah Tahanan Salemba, Jakarta Pusat.

“Tersangka yang berhasil ditangkap yakni Mulyadi alias Aryanto yang bekerja sebagai sales. Tempat kejadian di Indo Cargo Expres, Jalan Garuda Baru, Ceper, Kota Tangerang, Provinsi Banten,” kata Deputi Pemberantasan BNN, Irjen Pol Arman Depari dalam pesan singkat yang diterima media Rabu, 29/8/2018.

“Barang bukti yang disita adalah 7 paket sabu seberat 7 kilogram dan 13 bungkus ekstasi sebanyak 65.000 butir,” lanjutnya. Kronologis kejadian, BNN mendapat info akan ada pengiriman narkoba jenis sabu dan ekstasi dari Dumai melalui jasa pengiriman Indah Cargo Logistic, yang di tujukan kepada Ariyanto yang beralamat di Jalan Anggaran No. 52 Karang Tengah Kota Tangerang.

Setelah dilakukan penyelidikan bersama BNNP Banten. Pada hari Senin paket tiba di Indo Cargo Expres Jalan Garuda Baru Ceper Kota Tangerang Provinsi Banten. Pada saat yang hampir bersamaan seseorang mengaku bernama Mulyadi datang mengambil paket tersebut. Selanjutnya dilakukan penangkapan dan ditemukan dua paket narkoba berupa sabu dan ekstasi, katanya.

“Mulyadi menyebut bahwa dia diperintahkan oleh A pemilik barang barang kiriman tersebut yang berada di Rutan Salemba Jakarta. Saat ini masih dalam pengembangan,” kata Arman. Barang bukti dan tersangka selanjutnya dibawa ke BNNP Banten untuk proses penyidikan.

“Belakangan ini cukup banyak peningkatan peredaran gelap narkoba dengan berbagai modus operandi, di tengah hiruk pikuk situasi politik. Diharapkan semua instansi tetap berkomitmen untuk menyelamatkan generasi muda. Ikut berperan lebih baik dalam pencegahan dan pemberantasan narkoba,” kata Arman