Penyidikan Kematian Pendiri Matahahari Departemen Store Dihentikan

Polres Bogor menghentikan penyelidikan kasus meninggalnya pemilik Taman Wisata Matahari (TWM) dan pendiri Matahari Departement Store, Hari Darmawan. Keputusan ini diambil setelah mendapatkan hasil dari serangkaian penyelidikan yang telah dilakukan.

“Kasus ini (Hari Darmawan) tidak kita lanjutan ke tindakan penyidikan,” ujar Kapolres Bogor AKBP AM Dicky di Mapolres Bogor, Rabu (21/3/2018).

Keputusan itu diambil berdasarkan hasil penyelidikan mulai dari olah tempat kejadian perkara, pemeriksaan saksi, dan hasil visum korban. Dicky menegaskan kematian Hari Darmawan murni kecelakaan.

Dari hasil penyelidikan hingga gelar perkara, pihak kepolisian tidak menemukan adanya indikasi tindak pidana yang menjadi penyebab kematian Hari Darmawan. Sebelumnya, Hari Darmawan tewas di sungai Ciliwung, Desa Leuwimalang, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat yang terletak dekat dengan vila pribadinya.

Sementara, telpon seluler milik Hari Darmawan yang sebelumnya disebut hilang saat kejadian, polisi masih belum menemukan. Namun pihaknya memastikan tidak ada komunikasi yang mencurigakan dari daftar percakapan Hari Darmawan.

“Handphone belum kami temukan. Tapi kita sudah pelajari semua tidak ada masalah. Kalau luka yang ada itu masih wajar pada korban yang terseret sungai,” ujarnya.

Meski demikian Kapolres Bogor menyatakan tidak menutup kemungkinan jika nantinya kasus tersebut akan kembali dibuka. Hal itu dinilai lumrah dilakukan jika nantinya ditemukan saksi-saksi atau alat bukti baru yang mengarah tindak pidana dalam kasus kematian Hari Darmawan.

“Bisa saja dibuka lagi kalau memang saksi atau alat bukti valid yang mengarah adanya pidana. Tapi untuk saat ini kita tidak lanjutkan ke penyidikan,” ujarnya.

Sebelumnya, pendiri Matahari Group Hari Darmawan ditemukan tewas oleh Tim SAR di sungai Ciliwung, Desa Leuwimalang, Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (10/3). Sebelum tewas Hari mengunjungi salah satu villanya yang terletak di Desa Jogjogan, Cisarua.

Dari hasil penyelidikan polisi Hari Darmawan disebut sempat menuju lantai bawah villa miliknya. Namun, Hari disebut mengalami kecelakaan sehingga terjatuh ke aliran sungai Ciliwung yang berada di samping villa.