Trend Bupati Korupsi Merambah Papua

 

 

Belakangan ini sejumlah Kepala Daerah, baik Bupati atau Wali Kota ditangkapi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Di Papua, Direktorat Reserse Kriminal  Khusus Polda Papua, Senin (18/9/2017) menahan Bupati Biak Numfor, Thomas Ondi, terkait korupsi di Kabupaten Mamberamo Raya sebesar Rp 84 miliar.

Penahanan yang dilakukan oleh penyidik Polda Papua  dilakukan seusai pemeriksaan Ondi termasuk pemeriksaan terhadap kesehatannya yang dilakukan tim dokter dari Rumah Sakit Bhayangkara. Pengacara Ondi, Marjohan Pangaribuan kepada wartawan menghargai keputusan polisi selaku penyidik kasus tersebut yang menahan kliennya.

Seharusnya, Ondi sudah dilimpahkan ke jaksa untuk diproses lebih lanjut namun karena penyidik menunda penyerahan sehingga menyebabkan kliennya ditahan di tahanan Mapolda Papua. “Klien kami menghargai dan menghormati keputusan tersebut,” kata Pangaribuan.

Ondi diduga melakukan korupsi saat menjabat Kepala Bagian Keuangan Pemda Mamberamo Raya dengan modus memindahkan dana Anggaran Pendapatn dan Belanja Daerah (APBD) ke rekening pribadi. Selain menyeret Ondi, kasus tersebut juga menyeret dua karyawan Bank Papua Cabang Mamberamo Raya yakni SB dan TSA.

Tersangka dijerat sesuai pasal 2 dan 3 UU No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi jo pasal 55 ayat 1 (1) KUHP dan pasal 3 UU No 8 tahun 2010 tentang pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang.