Gelar Doktor Honoris Causa Untuk Megawati Soekarnoputri

Karena diangga[  dianggap berhasil mengubah paradigma pendidikan nasional sejak awal reformasi, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri akan dianugerahi doktor kehormatan dari Universitas Negeri Padang (UNP) di bidang Politik Pendidikan. Pemberian gelar rencananya pada 27 September mendatang.

Hal ini diungkapkan Rektor Universitas Negeri Padang Prof Ganefri saat bertemu Sekjen DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto di kampus UNP, Padang, Sumatera Barat, Selasa (19/9/2017). Keduanya bertemu sebelum mengikuti acara focus group discussion FGD) yang diadakan UNP.

Ganefri menyatakan, doktor honoris causa diberikan karena rekam jejak Megawati yang cukup panjang dan fonomemal di bidang politik pendidikan.

“Ibu Megawati luar biasa berjasa dalam sistem pendidikan nasional ketika beliau saat  menjabat sebagai presiden telah mengubah paradigma pendidikan nasional,” ujarnya.

Menurut Ganefri, lahirnya UU Sisdiknas No 20 tahun 2003 ketika Megawati menjabat sebagai Presiden ke lima RI mengimplementasikan amanat konstitusi tentang alokasi 20 persen dana APBN untuk pendidikan.

“UU Sisdiknas jelas-jelas mencantumkan tujuan pendidikan adalah untuk membentuk manusia Indonesia yang berakhlak mulia sebagai realisasi dari nation and character building, pembentukan karakter bangsa yang didengungkan oleh Presiden Soekarno berkali-kali pada masa awal berdirinya Republik Indonesia,” kata Ganefri.

Sementara itu, Hasto Kristiyanto mengatakan gelar doktor honoris causa ini merupakan kehormatan bagi Megawati, keluarga dan warga PDI Perjuangan.

“Kami mengucapkan terima kasih yang tulus atas penghargaan yang diberikan untuk Ibu Megawati dan kontribusi beliau,” tutur Hasto di hadapan sejumlah pemimpin redaksi dan wartawan di Padang.

Hasto yang didampingi Ketua DPP PDI Perjuangan Prof Rokhmin Dahuri dan anggota DPR Alex Indra Lukman mengungkapkan, universitas menilai terbitnya undang-undang Sisdiknas mampu mengubah paradigma pendidikan nasional bertumpu pada Pancasila, fokus dalam pembentukan manusia berkarakter yang satu kata dengan perbuatan.

“Namun kami menggunakan momentum ini untuk menelaah kembali apakah benar sistem politik pendidikan kita sudah benar-benar baik yang pada muaranya harus bisa menyelesaikan banyak masalah bangsa, menggelorakan nilai-nilai disiplin dan kejujuran di tengah-tengah bangsa ini,” papar Hasto.

Prof Rokhmin Dahuri yang pernah menjadi menteri di era pemerintahan Megawati menambahkan, Sisdiknas berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak siswa serta peradaban bangsa yang bermartabat, dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa.

Megawati selalu mengingatkan bahwa guru selayaknya ditempatkan sebagai pendidik, bukan sebagai pengajar.

Karenanya, pendidikan diselenggarakan dengan memberi keteladanan, membangun kemauan, dan mengembangkan kreativitas para siswa.