“Golkar-PPP Berpotensi Tidak Ikut Pilkada Serentak”

Tedjo Edhy Purdijatno (liputan6.com)
Tedjo Edhy Purdijatno (liputan6.com)

Jakarta — Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Tedjo Edhy Purdijatno mengungkapkan Partai Golkar dan PPP berpotensi absen dari Pilkada serentak tahun ini bila masih terjadi konflik di internalnya.

“Aturannya memang demikian. Undang-Undang mengatakan tidak bisa mengikuti Pilkada apabila masih terjadi perselisihan internal dalam partai,” kata Tedjo selepas acara Rapat Koordinasi Pilkada di Balai Kartini, Jakarta, Senin (4/5).

Menurut Tedjo, bila Golkar dan PPP tak segera menyelesaikan konflik internal berupa dualisme kepengurusan, maka sudah menjadi konsekuensi yang harus diterima bagi keduanya untuk tidak bisa ikut serta dalam Pilkada.

“Itu kan kemauan mereka sendiri. Tidak ada parpol yang mempunyai dua ketua. Harus satu ketua,” kata Tedjo.

Tedjo juga mengatakan bahwa KPU, Bawaslu, serta kementerian hukum terkait akan terus memantau kisruh dualisme di Golkar dan PPP dan berharap masalah itu bisa diselesaikan dengan islah agar konfliknya cepat selesai.

“Masih ada Parpol yang sedang mengalami masalah internal, kita harap masalahnya bisa selesai dengan islah karena kita tidak ingin ada yang tidak ikut pemilu, kita ingin semuanya ikut,” ujar Tedjo.

Ia menambahkan konflik internal di dalam tubuh partai politik tersebut harus segera diselesaikan karena dikhawatirkan akan menimbulkan kericuhan di kalangan bawah.

Kendati tidak ingin terjadi kericuhan di tingkat bawah, namun Tedjo mengatakan pihaknya telah siap dengan segala kemungkinan yang akan terjadi.

“Situasi terburuk itu harus kita prediksi namun jangan sampai terjadi. Kalaupun terjadi ya tentunya kita tidak boleh lengah terkait kericuhan di daerah,” ujarnya.

Ant/RP/RCh

You might also like

Comments are closed.