Mesir Mulai Kurangi Ketergantungan pada AS

Kairo, ForumKeadilan.com – Mesir tampaknya bertekad mengurangi ketergantungannya kepada Amerika Serikat, setelah mereka membeli 24 jet tempur Rafale dari Prancis. Itu juga sebagai bukti tekad mereka untuk memperluas sumber senjata. Demikian sebagaimana diungkapkan pengamat, Sabtu (14/2).

Penjualan senilai USD5,9 miliar atau lebih dari Rp59 triliun tersebut merupakan penjualan pertama jet Rafale bagi Prancis ke negara asing dan kontrak penjualannya siap ditandatangi pada Senin mendatang di Kairo. Kendati demikian, kelompok Amnesti Internasional menentang penjualan jet tempur serta sebuah kapal frigat itu karena pemerintah Mesir dianggap telah melakukan pelanggaran hak azasi manusia.

AS, yang merupakan sahabat lama dan strategi bagi Mesir yang telah memberikan bantuan 1,5 miliar setiap tahun, termasuk 1,3 miliar bantuan militer, menyatakan bahwa perjanjian Mesir dengan Prancis itu tidak menimbulkan dampak bagi mereka. “Mesir adalah negara berdaulat. Kami juga mempunyai kerjasana keamanan, jadi pembelian jet tersebut tidak mengkhawatirkan kami,” kata jurubicara Departemen Luar Negeri AS, Jen Psaki.

Tapi hubungan Mesir-AS terganggu sejak pihak militer menjungkalkan pemerintahan Islam pimpinan Muhamed Morsi pada Juli 2013, dan pemerintahan yang baru dituduh melancarkan serangan brutal untuk memadamkan protes. Morsi, pemimpin pertama yang terpilih dalam pemilu secara bebas di Mesir, dipaksa turun oleh pemimpin militer yang sekarang menjadi persiden, yaitu Abdel Fattah al-Sisi.

Dalam satu tahun usia pemerintahan Al-Sisi, Mesir selalu bergejolak dan dilanda aksi demo massal. Sisi kemudian terpilih sebagai presiden dalam pemilu Mei 2014 lalu dengan perolehan 96,91 persen suara. Ribuan orang dipenjara dan ratusan lainnya dihukum mati, sementara partai Ikhwanul Muslimin (Muslim Brotherhood) pimpinan Morsi dicap sebagai organisasi teroris dan dibubarkan.

Represi dengan cara brutal terhadap pengikut Morsi membuat Washington membekukan sebagian bantuan ke Kairo sejak Oktober 2013 dan meminta pemerintahan Mesir yang baru untuk melakukan reformasi demokrasi.

“Kontrak dengan Prancis merupakan sebuah pesan secara implisit bagi AS bahwa Mesir tidak lagi tergantung sepenuhnya dalam pasukan senjata dari AS,” kata pensiunan Jendral Mesir, Mohammed Mujahid al-Zayyat. “Mesir tidak mau lagi diperas dalam berhubungan dengan AS,” kata Zayyat, pengamat dari Pusat Studi Timur Tengah yang berkedudukan di Kairo.

Menurut Zayyat, pejabat AS mempunyai pandangan sendiri tentang bagaimana angkatan bersenjata Mesir mesti dibangun dan menolak keyakinan bahwa Israel adalah musuh utama. Mesir menandatangani perjanjian damai dengan Israel pada 1979, tapi kedua negara tidak pernah berkembang dan tetap tegang akibat politik Israel terhadap Palestina.

Washington kemudian mencoba menyeimbangkan kerjasama pertahanan di tengah kecaman dari kelompok hak azasi manusia atas pelanggaran yang dilakukan oleh Pemerintah Mesir. Tidak lama kemudian, AS mengirim pesawat helikopter tempur yang akan digunakan untuk membasmi aksi teroris, tapi pada saat yang bersamaan juga mencela kekerasan terhadap pendukung Sisi.

Ahmed Abdel Halim, pengamat militer yang juga mantan tentara Mesir mengatakan bahwa Mesir telah “disandera” oleh Washington dengan alasan catatan hak azasi manusia, sehingga perlu mencari sumber senjata dari negara lain.

Menurut Abdel Halim, yang juga mantan Ketua Komisi Keamanan Nasional di Senat Mesir, negaranya akan tetap mengimpor senjata dari AS, termasuk juga dan Prancis dan bahkan mungkin juga Tiongkok. “Rusia, bisa menjadi negara pemasok lainnya,” kata Abdel Halim.

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang sebenarnya bukan pendukung Sisi, berkunjung ke Kairo minggu ini. Kedua kepala negara setuju untuk membangun pembangkit listrik tenaga nuklir pertama di Mesir. Pada tahun lalu, Sisi berkunjung ke Rusia sebanyak dua kali untuk membicarakan pembelian senjata.

Mesir saat ini sedang sibuk memerangi kelompok Islam militan di Semenanjung Sinai dan juga khawatir dengan kekacauan yang terjadi di negara tetangga Libya. “Mesir akan tetap membeli senjata dari AS, tapi juga akan membeli dari Rusia, dan ini sudah dijelaskan selama kunjungan Putin di Kairo,” kata Mathieu Guidere, pengamat masalah Arab.

“Kebijakan ini akan membuat Mesir berada dalam posisi yang lebih baik saat berhubungan dengan AS,” katanya. ant/blc

Comments are closed.