DPR Masih Saja Belum Akur

Sebagian Anggota DPR Koalisi Indonesia Hebat (www.jawapos.com)
Sebagian Anggota DPR Koalisi Indonesia Hebat (www.jawapos.com)

Jakarta — Kabinet sudah terbentuk, rakyat sudah kembali pada kesibukan sehari-hari, tapi DPR belum juga berfungsi. Masih ada masalah di Senayan. Fraksi-fraksi Koalisi Indonesia Hebat di DPR tidak menghadiri rapat konsultasi sebagai pengganti rapat Badan Musyawarah (Bamus).

“Sudah diberikan informasi dan undangan (kepada fraksi KIH) dan bagaimana kita juga melakukan skors setengah jam,” kata Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan dalam rapat pengganti Bamus di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (3/11).

Ia mengatakan Sekretariat Jenderal (Setjen) DPR telah memberikan undangan kepada semua fraksi untuk menghadiri pertemuan tersebut.

Rapat itu dipimpin tiga pimpinan DPR, yakni Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan, Fahri Hamzah serta Agus Hermanto dan hingga pukul pukul 11:30 WIB tak ada pimpinan fraksi dari KIH yang hadir.

Berdasarkan pantauan Antara, dari daftar hadir pertemuan itu, pimpinan fraksi yang hadir yaitu dari Fraksi Partai Golkar, Fraksi Partai Gerindra, Fraksi Partai Demokra, Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) serta Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

DPR mengadakan Rapat Pengganti Badan Musyawarah (Bamus) pada Senin (3/11) dengan salah satu agendanya menetapkan mitra kerja masing-masing komisi yang sudah ditetapkan.

“Hari ini (Senin 3/11) akan ada rapat pengganti Bamus. Kami gunakan itu karena ingin seluruhnya bisa menjadi peserta baik teman-teman yang belum daftarkan anggotanya di komisi-komisi,” kata Wakil Ketua DPR Agus Hermanto di Gedung Nusantara III.

Dia menjelaskan rapat tersebut ingin menetapkan mitra kerja komisi-komisi di DPR terkait dengan struktur kabibet yang sudah ditetapkan Presiden Joko Widodo.

Hal itu, menurut dia, DPR ingin menentukan segera mitra kerja komisi karena ada beberapa kementerian di Kabinet Kerja yang digabungkan.

“Misalnya dulu Kementerian Lingkungan Hidup bermitra dengan Komisi VII, dan Kementerian Kehutanan di Komisi IV. Namun kedua kementerian itu saat ini sudah digabung sehingga hal tersebut harus dibahas dalam rapat pengganti Bamus,” ujarnya.

Agus menjelaskan dalam rapat pengganti Bamus itu akan ditetapkan mitra kerja masing-masing komisi dan akan disahkan dalam Rapat Paripurna pada Selasa (4/11).

Menurut dia, setelah Sidang Paripurna itu maka diharapkan pada Rabu (5/11) masing-masing komisi sudah bisa melaksanakan tugasnya dengan mitra kerjanya.

“Diharapkan Rabu (5/11) masing-masing komisi sudah melaksanakan kegiatan yang padat seperti rapat kerja atau rapat dengar pendapat,” katanya.

Selain itu, menurut Agus, rapat pengganti Bamus itu akan menetapkan ruang kerja seluruh anggota DPR karena pimpinan ingin meyakinkan bahwa seluruh anggota telah memiliki ruang kerja.

Ant/IB/jotz

Comments are closed.