SBY: PM Australia Remehkan Penyadapan, Tarik Dubes RI Di Sana

PM Australia Tony Abbott dan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (antara)
PM Australia Tony Abbott dan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (antara)

Jakarta — Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan, Indonesia akan meninjau ulang sejumlah kerja sama dengan Australia menyusul adanya laporan upaya penyadapan negara tersebut ke sejumlah pejabat tinggi negara di Asia termasuk Indonesia.

“Kita juga akan meninjau kembali sejumlah agenda kerja sama bilateral, akibat perlakuan Australia yang menyakitkan itu,” kata Presiden dalam akun twitternya @SBYudhoyono di Jakarta, Selasa dini hari (19/11).

Presiden mengatakan, Indonesia meminta Australia memberikan jawaban resmi dan bisa dipahami masyarakat luas atas penyadapan terhadap Indonesia.

“Tindakan AS dan Australia sangat mencederai kemitraan strategis dengan Indonesia, sesama negara demokrasi,” tegas Presiden.

Kepala Negara mengatakan pada Senin (18/11) telah menginstruksikan Menlu Marty Natalegawa untuk memanggil pulang Dubes RI untuk Australia .

“Hari ini (Senin 18/11-red), saya instruksikan Menlu Marty Natalegawa untuk memanggil ke Jakarta Dubes RI untuk Australia. Ini langkah diplomasi yang tegas,” katanya.

Ia menambahkan, “Sejak ada informasi penyadapan AS dan Australia terhadap banyak negara, termasuk Indonesia, kita sudah protes keras.”

Presiden juga menyayangkan pernyataan PM Australia Tony Abbott yang menganggap remeh mengenai berita penyadapan ini.

“Saya menyayangkan pernyataan PM Australia yang menganggap remeh penyadapan terhadap Indonesia, tanpa rasa bersalah,” kata Yudhoyono menegaskan.

Ant/P008/Z002/BKW

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.