Utang Indonesia Samai Amerika Serikat

Ilustrasi.
Ilustrasi.

Jakarta, FK –  Total pinjaman indonesia kepada Japan Bank for International Cooperation (JBIC) menyamai utang Amerika Serikat kepada lembaga tersebut. Chief Executive Officer (CEO) JBIC Hiroshi Watanabe mengatakan, selama ini Indonesia menjadi pelanggan tetap bagi JBIC untuk mengucurkan dana pinjaman.

Hingga Maret 2013, jumlah kucuran pinjaman JBIC ke Indonesia mencapai 1.000 miliar yen Jepang. “Jumlah ini sama dengan jumlah pinjaman Amerika Serikat ke JBIC,” sebutnya saat konferensi pers di kantor Kementerian Keuangan Jakarta, Kamis (12/9/2013).

Sementara peringkat kedua negara sebagai debitor terbesar JBIC ditempati Brazil dengan nilai pinjaman 825 miliar yen Jepang, kemudian Chili (790 miliar yen Jepang), Australia (610 miliar yen Jepang), Meksiko (600 miliar yen Jepang), Uni Emirat Arab (595 miliar yen Jepang) dan Rusia (590 miliar yen Jepang).

Pinjaman dari JBIC rata-rata untuk pendanaan pengolahan sumber daya alam dan infrastruktur. Pendanaan ini bisa berupa garansi maupun obligasi.

Meski demikian, Watanabe menilai, Indonesia belum masuk masa krisis hingga saat ini.  pihaknya melihat tiga parameter yang menjelaskan tentang kondisi perekonomian Indonesia. “Parameter yang kami pakai adalah defisit anggaran, laba rugi perusahaan (swasta dan BUMN) hingga penyediaan valas (cadangan devisa). Dari ketiga hal tersebut, Indonesia belum masuk krisis,” katanya.

“Meski utang ke kami tinggi, Indonesia juga belum masuk masa krisis karena cadangan devisanya masih 3 bulan impor. Kalau kurang dari itu, maka Indonesia masuk masa krisis,” tambah Watanabe

Menanggapi hal tersebut, Wakil Menteri Keuangan Mahendra Siregar menyambut positif dan siap bekerjasama dengan bank regional maupun bank lokal dalam menyalurkan dana pinjaman ini. “”Kami akan memprioritaskan pinjaman dana tersebut untuk pembangunan infrastruktur,” kata Mahendra.

Dengan fokus pembangunan infrastruktur, maka diharapkan pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan ini akan semakin baik. Jika semakin baik, maka dukungan dana dari lembaga keuangan manapun juga akan semakin meningkat.

 

kmp/fpr

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.