KPK IKLAN

Din: Anggaran Sidang Isbat Rp 9 Miliar, Itu Dana Rakyat

Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Prof.Dr.H.M. Din Syamsudin, MA.
Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Prof.Dr.H.M. Din Syamsudin, MA.

Jakarta, FK –  Ketua PP Muhammadiyah Din Syamsuddin mengusulkan agar Kementerian Agama tidak menggelar sidang isbat untuk menentukan awal bulan Ramadan. Menurutnya, sidang isbat hanya menghambur-hamburkan uang rakyat.

“Sekarang ini belum dua derajat ketinggian bulan nanti ketika matahari terbenam, seharusnya nyatakan saja. Karena tidak terpenuhi maka tidak perlu melakukan rapat isbat yang katanya itu mahal sekali anggarannya sampai Rp 9 miliar, itu dana rakyat,” kata Din di Gedung PP Muhammadiyah Jakarta, Senin (8/7).

Din menambahkan, sidang isbat yang digelar sore ini hanya sia-sia. “Sebenarnya Kementerian Agama tidak perlu rapat isbat hari ini, karena Kemenag mematok minimal dua derajat,” ujarnya.

Din menyarankan, sebaiknya pemerintah mengumumkan saja secara terus terang jika ketinggian hilal pada saat matahari terbenam pada 8 Juli belum di atas dua derajat. Dengan begitu, Kemenag sudah tahu puasa akan jatuh pada Rabu (9/7) mendatang.

“Daripada menghabis-habiskan uang rakyat. Karena Muhammadiyah sudah yakin dengan keyakinan ilmiah tersebut,” katanya.

 

mdk/dhn

You might also like

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.