PELECEHAN SEKS ANAK

Rhoma Nilai Pemerintah Konsisten Berantas Korupsi

Rhoma Irama (sumber foto: liputan6)
Rhoma Irama (sumber foto: liputan6)

Palembang, FK — Bakal Calon Presiden Rhoma Irama mengatakan, pemerintahan sekarang ini sudah sangat konsisten dalam pemberantasan korupsi, karena hampir setiap saat banyak kasus yang terungkap.

Bahkan, dalam kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sudah banyak pejabat pemerintah yang masuk penjara akibat korupsi, kata Rhoma Irama saat berbicara pada dialog kebangsaan Meluruskan Jalan Reformasi di Palembang, Kamis (30/5).

Dialog yang dilaksanakan Gerakan Mahasiswa Satu Bangsa Sumatera Selatan itu diikuti ratusan pemuda dan mahasiswa se Kota Palembang.

Lebih lanjut dia mengatakan, bahkan, sekarang ini sudah terbentuk Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)dalam menangani kasus yang merugian uang negara tersebut.

Oleh karena itu pemerintahan sekarang sudah komitmen dalam pemberantasan korupsi sehingga itu harus terus dikawal terutama mahasiswa sebagai generasi penerus bangsa.

Namun dibalik semua itu, kata dia, korupsi masih saja berlanjut dan hampir terjadi di seluruh pemerintahan termasuk organisasi.

Bahkan, hampir setiap saat dugaan merugikan uang negara tersebut terus berlanjut sehingga itu perlu diberantas bersama.

Sehubungan itu kondisi tersebut harus menjadi pekerjaan rumah bersama sehingga bangsa Indonesia semakin maju.

Dalam kesempatan itu dia juga mengatakan, dalam era reformasi sekarang ini bukan saja korupsi menjadi sorotan utama, tetapi berbagai persoalan bangsa sudah banyak yang perlu dibenahi.

Demokrasi sudah kebablasan dan kehidupan jauh dari nilai-nilai keadilan sosial dan kebangsaan.

Melihat kondisi tersebut maka pendidikan moral perlu terus ditanamkan kepada seluruh anak bangsa termasuk generasi penerus yang ada, sehingga citra Indonesia dikenal ramah dan berbudaya tidak hilang.

Moral merupakan inti dalam memajukan kehidupan bangsa karena sepintar apapun sumber daya manusia yang dimiliki, tanpa adanya akhlak pada akhirnya akan rusak.

Sehubungan itu Rhoma menmgaku terpanggil untuk maju sebagai bakal calon Presiden pada pemilihan umum 2014.

Sementara guru besar IAIN Raden Fatah Palembang Prof Djalaluddin mengatakan, memang perjalan sejarah bangsa cukup miris sekarang ini.

Hal ini karena nilai-nilai kebangsaan sudah hilang terutama terhadap generasi muda.

Ant/RB

 

You might also like