KPK IKLAN

“Ulah Hakim Nakal Menampar Lembaga Ini”

Ketua Mahkamah Agung (MA) RI, Dr Hatta Ali SH MH (sumber foto: mahkamahagung.ri)
Ketua Mahkamah Agung (MA) RI, Dr Hatta Ali SH MH (sumber foto: mahkamahagung.ri)

Jakarta, FK –  Ketua Mahkamah Agung Hatta Ali menyoroti perilaku sejumlah hakim yang belakangan ini menjadi perhatian publik dan mencoreng citra lembaga tersebut. Hal ini terkait dugaan pemalsuan dokumen putusan MA oleh salah seorang hakim agung, Achmad Yamanie, dan hakim yang terlibat penggunaan narkotika. Menurut Hatta, perilaku hakim ini telah menampar MA. Padahal, dalam setahun terakhir, MA tengah membangun kepercayaan publik.

“Kejadian terkait perubahan putusan MA oleh seorang hakim, telah menampar keseluruhan MA. Namun, ada juga hikmah yang bisa diambil dari hal itu, bisa tercipta momentum untuk merefleksi diri,” kata Hatta, di Gedung MA, Jakarta, Kamis (27/12/2012).

Ia mengungkapkan, terhadap para hakim yang telah melakukan tindakan tercela, MA telah mengambil tindakan tegas. Terhadap Yamanie, yang bersangkutan telah diberhentikan secara tidak hormat. Adapun, terhadap hakim yang terlibat narkoba, hakim PN Bekasi Puji Wijayanto, telah diberhentikan sementara.

“MA serius dalam menindak semua hakim tidak terpuji, tidak terkecuali,” tegasnya.

Hatta juga mengungkapkan, apapun alasannya, tindakan tak terpuji oleh hakim tak bisa diterima, sekali pun dengan dalih kesejahteraan. “Kepercayaan publik dengan peningkatan kesejahteraan hakim tidak dapat disia-siakan,” katanya.

Seperti diberitakan, dalam sidang Majelis Kehormatan Hakim (MKH) Yaminie terbukti memalsukan vonis gembong narkoba, Hengky Gunawan. Yamanie memalsukan vonis Hengky dari 15 tahun menjadi 12 tahun. Yamanie diberhentikan secara tidak hormat oleh MKH. Oleh karena itu, ia tidak mendapatkan pensiun meskipun telah sekitar 40 tahun mengabdi di MA. Sementara, terkait hakim Puji, MA menunggu putusan tetap berkekuatan hukum. Jika Puji terbukti menggunakan sabu, ia akan diberhentikan secara tidak hormat.

kmp

You might also like