Djoko Susilo Datangi KPK Kenakan Baju Tahanan

Tersangka kasus dugaan korupsi simulator ujian SIM Irjen Pol. Djoko Susilo berjalan keluar dari mobil tahanan di gedung KPK, Jakarta, Kamis (13/12). (sumber foto: antara)
Tersangka kasus dugaan korupsi simulator ujian SIM Irjen Pol. Djoko Susilo berjalan keluar dari mobil tahanan di gedung KPK, Jakarta, Kamis (13/12). (sumber foto: antara)

Jakarta, FK –  Inspektur Jenderal (Irjen) Polisi Djoko Susilo memenuhi panggilan pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebagai saksi untuk tersangka kasus dugaan korupsi pengadaan Simulator SIM 2011 sekaligus bekas anak buahnya di Korlantas Polri, Brigjen (Pol) Didik Purnomo.

Djoko tiba di kantor KPK dengan mobil tahanan bernomor polisi B 7773 OK, pukul 13.20 WIB. Saat menuruni mobil untuk pesakitan itu, tampak sang jenderal polisi bintang dua itu sudah mulai mengenakan baju seragam tahanan KPK berwarna putih.

Sang jenderal memilih bungkam saat dicecar wartawan perihal kasus Simulator SIM maupun tentang keluarga yang membesuknya di rutan Pomdam Jaya Guntur, Jakarta.

Pemandangan ini berbeda saat Djoko Susilo kali pertama ditahan KPK ke rutan Pomdam Jaya Guntur pada 3 Desember 2012. Saat itu, Djoko tak mengenakan baju tahanan kendati dirinya sudah berstatus tahanan KPK.

Diberitakan sebelumnya, Irjen Djoko Susilo selaku Kepala Korlantas Polri sekaligus kuasa pengguna anggaran adalah satu dari empat orang yang ditetapkan oleh KPK sebagai tersangka kasus dugaan korupsi pengadaan alat Simulator SIM di Korlantas Polri pada 2011. Tiga tersangka lainnya, yakni Wakil Kepala Korlantas Polri Brigjen (Pol) Didik Poernomo selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Direktur PT CMMA Budi Susanto selaku pemenang tender, dan Direktur PT ITI Sukotjo S Bambang selaku pihak subkontrak proyek.

Keempat tersangka itu dijerat dengan pasal penyalahgunaan kewenangan yang mengakibatkan kerugian negara atau keuntungan pihak lain dalam proyek senilai  Rp 196,8 miliar tersebut.

ant/tbn/dhn