Menewaskan 48 Orang, Pemilik Pabrik Petasan ditahan

0

Korban tewas dalam kebakaran pabrik petasan bertambah menjadi 48 orang, setelah tiga hari menjalani perawatan intensif di ruang instalasi gawat darurat Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Tangerang, Nurhayati, 20 tahun, salah satu korban kebakaran pabrik petasan dan kembang api di Kosambi itu, akhirnya meninggal, Sabtu siang, 28 Oktober 2017.

Polda Metro Jaya langsung menahan Indra Liyono setelah ditapkan sebagai tersangka. Indra dijerat pasal berlapis terkait terbakarnya pabrik kembang api miliknya yang terjadi pada Kamis pagi di Kosambi, Kabupaten Tangerang, Banten.

“Iya langsung ditahan,” kata Direktur Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Niko Alfianta, saat dihubungi Republika, Sabtu (28/10) sore.

Niko mengatakan, pemilik PT Panca Buana itu dijerat Pasal 188, 359 KUHP dan atau Pasal 74 jo Pasal 183 UU 13 Tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan. Niko menuturkan, selain menetapkan Indra sebagai tersangka, penyidik juga menetapkan Andri Hartanto, direktur operasional, dan Subarna Ega sebagai tersangka.

Subarna merupakan tukang las yang mengerjakan perbaikan atap pabrik. Percikan api dari las itu diduga menjadi penyebab ledakan. “Keduanya dikenakan Pasal 359 KUHP tentang Kelalaian yang menyebabkan Kematian dan Pasal 188 KUHP tentang Kelalaian yang menyebabkan Kebakaran dengan ancaman hukuman di atas lima tahun penjara,” katanya.

Andri Haranto sebagai direktur oprasional pabrik dan Subarna Ega sebagai tukang las. Karena ancaman hukumannya lima tahun keduanya pun sama-sama ditahan untuk 20 hari kedepan.

You might also like More from author